Saturday, July 10, 2010

Anak adalah aset paling berharga bagi sebuah keluarga..

Salam 1 Malaysia..

Bertemu lagi kita dalam blog sembanghari2. Pada post kali ini, saya hendak menyentuh sedikit tentang isu kekeluargaan. Post pada kali ini berkisar tentang khidupan saya dan mungkin juga kehidupan anda yang telah menjalani kehidupan berkeluarga sama seperti saya..

(Penulisan bermula)
Hari berganti hari, minggu berganti minggu, bulan berganti bulan dalam tak sedar anak-anak saya sudah semakin membesar.. Masih baru lagi rasanya saya menukarkan status daripada hidup membujang, berkahwin dan seterusnya menjadi seorang ayah.. Terasa cepat betul masa berlalu.. Dan semoga ada permulaan dan kesudahan yang baik bagi setiap hari yang mendatang.

Kini, setelah menempuhi alam perkahwinan di tahun yang keempat saya telah pun mempunyai dua orang anak lelaki (Syukur Alhamdulillah). Seorang telah berumur hampir 3 tahun. Dan seorang lagi baru nak masuk 7 bulan. Dalam 2-3 tahun lagi mungkin saya merasai pengalaman untuk menghantar anak sulung ke sekolah tadika.. Teringat masa kecil-kecil dulu masa emak ayah saya menghantar saya ke sekolah tadika. Ada kawan saya menangis nak balik rumah..hehehe (Bukan saya lah, kawan-kawan saya)

Fenomena pada hari ini, jika dilihat ramai ibu bapa telah mengambil sikap lepas tangan setelah menghantar anak-anak mereka ke sekolah. Saya harap, ianya tidak berlaku dalam kehidupan saya dan begitu juga dalam kehidupan pembaca semua. Sebenarnya kita perlu memberi didikan terlebih dahulu kepada anak-anak kita sebelum mereka masuk ke alam persekolahan. Malah, setelah anak-anak memasuki alam persekolahan pun kewajipan sebenar mendidik anak adalah terletak di bahu ibu dan bapa.

Anak merupakan aset kita, kita yang seharusnya wajib mendidik mereka dan bukannya terletak 100% di bahu guru-guru di sekolah. Sekiranya kita mengabaikan perkara ini, besar kemungkinan perkembangan anak-anak kita tidak menepati 100% seperti yang kita harapkan. Dalam mendidik anak terdapat elemen-elemen yang perlu diterapkan dalam diri mereka. Namun begitu elemen terpenting adalah perhatian dan kasih sayang. Kedua-dua elemen ini tidak akan dapat diberikan oleh guru-guru di sekolah walaupun mereka telah cuba sehabis baik mendidik anak-anak kita.

Jadi di sinilah peranan ibu bapa. Selain memberi pendidikan di rumah ibu bapa boleh menerapkan elemen-eleman kasih sayang dalam jiwa anak-anak supaya mereka membesar dengan 'ramuan' yang mencukupi untuk menjadikan diri mereka seimbang dalam pelbagai aspek kehidupan. 

Tetapi  saya akui dalam kesibukan 'terhegeh-hegeh' dengan pekerjaan adakalanya saya terabaikan satu perkara yang dituntut oleh Allah s.w.t iaitu mendidik anak-anak dengan baik berteraskan ajaran agama. Saya bukan langsung tidak mendidik. Tetapi atas kekangan masa menyebabkan saya sedikit mengabaikan perkara tersebut. Disamping itu juga, saya kekurangan ilmu tentang psikologi dan keagamaan menyebabkan adakalanya saya tidak dapat untuk melaksanakan tanggubgjawab sebagai seorang ayah yang mendidik secara spontan.

Disebabkan itu dalam Islam, kita perlu mendalami ilmu agama dan rumah tangga sebelum mendirikan rumah tangga. Walaupun ilmu tersebut sedikit ada, tapi bila kita tidak menggunakannya dalam kehidupan seharian kita ilmu tersebut akan pudar sedikit demi sedikit. (Pesanan buat diri saya dan pembaca semua carilah ilmu sebanyak-banyaknya dan manfaatkan ilmu tersebut dengan sebaik-baiknya.)

Jadi sebagai seorang ibu atau bapa adalah wajar untuk kita sentiasa menambah pengetahuan tentang ilmu mendidik anak. Ada seorang rakan saya memperkenalkan satu pekej bahan bacaan yang dapat membantu kita memberi didikan kepada anak-anak kita. Saya rasa semua keluarga perlu mempunyai produk seumpama ini atau bahan-bahan bacaan lain yang berkualiti di pasaran bagi mendalami ilmu untuk mendidik anak. Produk-produk ini dijual secara berpekej. Dengan membeli pekej ini anda akan mendapat 3 bonus. Iaitu:
  1. Panduan Mengawal Emosi Anak
  2. Panduan memilih permainan
  3. Flash Card Elektronik
Bonus pertama mengandungi Panduan-Panduan Berikut:-

BAGAIMANA EMOSI ANAK DIPENGARUHI OLEH IBUNYA?

BAGAIMANA EMOSI MARAH ANAK TERBENTUK?
MENANAMKAN KEYAKINAN DALAM DIRI ANAK

1. Hargai perlakuannya dan berikan pujian
2. Membantu anak ketika membuat keputusan dan menyelesaikan masalah
3. Jauhi daripada menghukum tindakan anak, akan tetapi bersikap positif itu lebih baik
4. Jadilah ibu yang EMPATI
5. Pendedahan yang menyeluruh

MENANGANI ANAK YANG GAGAP
FAKTOR-FAKTOR ANAK BERBOHONG
CARA-CARA MENANGANI ANAK BERBOHONG
MEMBENTUK MINDA POSITIF & NEGATIF
MENJAUHKAN SIKAP NEGATIF DALAM DIRI ANAK
TANGANI PERASAAN NEGATIF ANAK
MENANGANI ANAK YANG NAKAL
ADAKAH KITA SEMPURNA?
TIPS AGAR ANAK ANDA MENDENGAR KATA

Berfikir Sebelum Anda Bercakap
Kawal emosi anda
Dekati anak anda secara peribadi

Untuk maklumat lanjut tentang Bonus ke 2 dan ke 3 serta Pekej-pekej yang ditawarkan saya syorkan anda klik di banner di bawah.

Pakej Bestari Bacalah Anakku, Read Easy dan Al-Furqan
Kita hanya mampu merancang dan berusaha, namun tuhan yang menentukan segalanya. Tetapi sebagai ibu dan bapa kita perlu mencorak masa depan anak kita dengan memberikan bahan-bahan atau ilmu-ilmu yang bermanfaat supaya boleh menjadikan mereka insan yang berguna kepada agama dan negara pada masa hadapan.. Semoga kita dapat bersama-sama membentuk diri dan sahsiah anak-anak kita supaya dapat menjadi insan yang berilmu, bertakwa, cemerlang dan gemilang pada masa hadapan.

Name:
Email Address:
Messege





Get your own free form like this one.

Read more...

Blog Sembang Hari2 di Facebook

Dapatkan Artikel Percuma melalui Email

Arkib Blog Sembang Hari2..